Archive for September, 2012

Baca tulisan mas Tri aja Juragan Rondo barusan yang ini jadi teringat pernah punya pengalaman lari2 di bandara.

Ceritanya waktu itu ada tugas dari kantor ke Estonia via Singapore-Paris-Praha-Tallin. Perginya ga ada masalah, tapi pas pulangnya itu yg lari2 di bandara charles de gaulle.

Sebelum berangkat udah saya jadwalkan transit atau connecting flight cuma 1 jam jedanya. tapi diluar dugaan pas di Praha ada announcement bahwa flight dari Praha ke Paris delay 1 jam, karena cuaca buruk jadi pesawat dari Paris belum sampe di Praha. wadoohh… flight Paris- Singapore cuma sekali sehari jadi kalo sampe ga terkejar harus nginap dulu di Paris 24 jam. Dalam hati “yaudah ga papa, duit kantor kok” sekalian bisa jalan2 di Paris.

Setelah menunggu lama di Praha akhirnya pesawat Air France yang mau bawa saya ke Paris datang juga. Terbanglah saya ke Paris. Didalam perjalanan udah ngebayangin jalan2 di Paris, aseekkk ….

muka orang jelek harusnya disensor

Begitu sampai di bandara charles de gaulle Paris udah ditunggu seorang petugas cewek (cakep pula) dengan membawa keretas tulisan transit ke Singapore. Waktu itu ada 3 orang yang bersamaan mau ke Singapore. Trus petugas itu nyuruh kami ikutin jalan sambil lari dari terminal 1A ke terminal 2D yang jaraknya jauh banget.

Charles de Gaulle airport

Setelah lari2 akhirnya sampe masuk pesawat langsung tutup pintu dan take off. Rupanya pesawat cuma nunggu kami bertiga aja sebelum take off.

Buyar dah rencana jalan2 di Paris…..

Lesson learned, seperti yg dikatakan Mas Tri aka Juragan rondo harus cermat ngatur jadwal connecting flight. dan jangan lupakan faktor alam seperti yg saya alami

Semoga berguna …….

Yang saya mau bicarakan disini bukan mengenai lagu, tapi desain motor. Ini opini saya pribadi, setuju atau tidak terserah anda.

Setelah baca postingan Mbah Dukun Satar disini saya sependapat banget. Saya bukan FBY atau maniak yamaha atau apalah disebutnya, karena dirumah pun punya 2 merk motor berbeda.

Pertama kali punya motor sendiri force one 95, saya tertarik karena desainnya yang futuristik kala itu, dibandingkan dengan kompetitornya

foto nyomot dari gugel, krn ga ada dokumentasi

Taun 97 f1z mengalami facelift, menurut saya sih minor change sampe akhir masa baktinya cuma ganti striping aja sama kopling manual

F1ZR

Sampai sekarang masih banyak berseliweran di jalan saya liat modelnya masih bisa di terima bahkan bisa dibilang ga ketinggalan jaman. Bandingkan dengan kompetitor di kelasnya di jamannya, katakanlah suzuki tornado, crystal, honda grand, dll yang sekarang kalo liat di jalan udah keliatan uzur banget dan udah pada reyot.

Motor saya yang kedua RX-king. Motor jambret ini sekarang masih jadi idola bahkan dari anak abg sampe orangtua.

motor jambret

Motor saya yang ketiga Honda GL Pro.

GL Pro

Sekarang masih banyak seliweran di jalan tapi umumnya udah pada di modif. Kalo masih orisinil keliatan motor ini keliatan tua banget, bandingkan dengan RX series yang umur kelahirannya lebih tua.

Motor ke 4, 5, 6 …… wah itu mah motor2 jaman sekarang ga usah diceritain lagi

Tulisan ini cuma opini ngawur saya aja. Kalo ada yang ga sependapat juga silahkan. Mau mencaci maki juga silahkan, ga ada untung ruginya buat saya.

Semua gambar saya comot dari mbah gugel. Kalau ada yang merasa motornya saya pajang dan ga terima silahkan kontak saya atau tulis dikolom komentar, saya akan hilangkan.

Masbrosis,

Di tulisan sebelumnya tentang lampu rem LED, ada yang bertanya “gimana cara nyambungin ke soketnya”

Soket lampu rem biasa disebut soket bayonet memang agak susah dicari terutama di kota kecil seperti saya, toko komponen elektronika aja bisa dihitung jari. Kalau di glodok saya yakin banyak yang jual.

Daripada bingung nyari soket bayonet mendingan diakalin aja pake bohlam rem, beli yang murah aja harganya sekitar 5 ribu perak.

Bohlam lampu rem

Bohlam lampu rem

Perhatikan gambar diatas. Elemen jalur senja biasanya lebih pendek daripada rem. Filamennya pun rem lebih panjang, nyala nya pun lebih terang.

Pecahkan kaca bohlamnya. Hati hati bisa mencar kemana2 pecahan kacanya. Biar pecahan kacanya ga mencar masukin kedalam plastik trus ketok pecahkan. Sisa2 kaca yang masih nempel rapihkan dengan tang potong.

Enteng aja, pake gagang obeng udah pecah

Untuk menentukan kaki kakinya saya pakai multimeter. 2 kaki filamen yg nyambung adalah ground. 2 kaki lainnya, yang pendek jalur senja, yang panjang jalur rem. Solderkan ke kabel dari rangkaian rem LED.

sambung kabel

Terakhir tutupi dengan isolasi atau bisa pake selang bakar (shrink tube)

Semoga berguna.

Lampu rem LED superbright

Posted: September 16, 2012 in Uncategorized
Tags: , , ,

Seperti yang saya bilangin sebelumnya, hari minggu waktunya ngoprek.

Project kali ini lampu rem LED pesanan seorang teman yang masih ABG 😀 untuk dipasang di JupiterZ burhan. LED disusun membentuk logo naruto 🙂

langsung aja, bahan yang diperlukan

1. LED superbright sebanyak yang diperlukan
2. Resistor 470 ohm 1 buah
3. Resistor 330 ohm 1 buah
4. PCB bolong bolong
5. Bohlam lampu rem, untuk diambil soketnya saja

bahan untuk rem led

Seharusnya pakai soket bayonet tapi karena ga namu ditoko jadi pakai bohlam rem. Bohlam rem saya pakai soketnya aja dengan cara pechin kacanya. biar ga mencar kemana2, bohlam yang mau dipecahin dimasukin dulu ke plastik baru diketok

Biasanya saya pake LED superlux tapi karena sekarang mau disusun membentuk logo naruto (susah juga) jadi saya pake LED superbright

schematic nya

schematic rem led

Setelah dirangkai jadi seperti ini

rangakaian jadi

Biar bagus dan mengkilat PCB dilapisi dulu dengan stiker krom.

Test dengan dulu dengan adaptor

test nyala

Tinggal pasang.
Kalo ga mau ribet atau ga bisa bikin, bisa kontak saya bisa saya buatkan

Semoga berguna

CDI mati, direbus aja…….

Posted: September 12, 2012 in Uncategorized

Capacitor Discharge Ignition adalah suatu rangkaian elektronika pintar yang membuat arus putus putus, kegunaannya sangat vital untuk pengapian mesin jaman sekarang, dulu pake platina.

Gambarnya nyomot dari gugel

Ngomongin CDI mati saya punya pengalaman menarik. teringat setelah baca post mbah bonsai disini

Dulu sekitar taun 2000 an lagi demen demennya vespa, dulu vespa saya keluaran taun 1977 masih platina yang kemudian saya modif pengapian jadi CDI karena platina cukup ribet, sering nyetel.

Sekitar pemakain 6 bulan setelah ganti ke CDI terasa gejala ndut ndutan kalo udah beberapa lama jalan yang akhirnya CDI nya mati (maklum CDI murahan). Dapat trik dari seorang teman, katanya CDI mati direbus aja. Awalnya ga percaya tapi saya pikir ga ada salahnya dicoba, toh udah mati juga. setelah air mendidih masukkan cdi beberapa menit baru diangkat. setelah direbus dikeringkan trus pasang lagi ke motor. Bagaikan mukjizat, sekali engkol mesin langsung hidup dan ga ada ndut ndutan lagi, normal aja. Lumayan, ga jadi keluar duit buat beli CDI baru

Selang beberapa lama setelah itu ada teman saya motornya Honda Grand CDI nya mati. saya suruh rebus, awalnya dia ga percaya. tapi karena pikirnya sama dengan saya, Toh CDI nya udah mati. dan akhirnya idup lagi.

Katanya CDI mati kebanyakan penyebabnya karena elemen didalam kapasitor yg lengket jadi tidak ada kapasitor discharge. setelah direbus elektrolit didalam kapasitor mencair dan membasahi elemen2 elektroda sehingga elemennya kembali merenggang.

Catatan penting.
Tidak semua CDI mati bisa hidup lagi dengan cara direbus. Hanya yang disebabkan elemen didalam kapasitor lengket. gimana mastiinnya …… ya rebus aja toh udah mati juga. kalo idup ya syukur 😀

Semoga berguna

Pengaman motor sederhana bag.2

Posted: September 10, 2012 in Uncategorized

Masbrosis,

Mengenai tulisan tulisan saya yang ini banyak yang bertanya terutama 2 komponen yang “katanya” susah dicari atau ga ada yang jual

1. SCR
2. Sensor magnet

1. Kata lain dari SCR adalah Thyristor, saya pake BT151 juga agar mudah didapat. kalo yang jual ga tau SCR cukup bilangin aja BT151. umumnya penjaga toko juga ga begitu ngerti komponen (mereka hanya pedagang) tapi kalo disebutkan nilainya pasti dicarinya, tapi kalo dibilangin SCR biasanya dibilangin ga ada

2. Sensor magnet, bahasan kerennya “Reed Switch”. kalo memang sensor magnet ga ada di toko kita bisa ngakalin dengan cara memberi “password” sebelum motor bisa dihidupin
Gimana caranya? perhatikan gambar schematic dibawah

schematic dasar

Input ke 7805 bisa dari sembarang tegangan asalkan 7v – 24v. artinya sebagai aktivator/trigger “password” kita bisa ngambil dari klakson, hi beam/lampu jauh, sein, rem, indikator gigi, dll. keren kan ….. lebih keren dari cuma remote 😀 😀

Gw pernah bikinin pengaman ginian di motor jupiterZ, pemilik motor pengen passwordnya masukin gigi dulu baru bisa idup. saya ambil tegangan + dari indikator gigi di dashboard. motor ga bakalan bisa idup kalo belum masukin gigi dulu trus netralin lagi.

Kesimpulannya ga mesti pake sensor magnet, bahkan lebih keren lagi bisa pake klakson, hi beam/lampu jauh, sein, rem, indikator gigi, dll. 😀 😀

Mau dirangkai berseri juga bisa.
Contohnya, motor baru bisa idup kalo belum masukin “password” berantai berurutan
1. lampu jauh
2. sein kiri
3. sein kanan
4. klakson
5. masuk gigi 2
6. netralin lagi
7. klakson lagi
urutan diatas harus sesuai urutannya baru motor bisa idup 😀 😀 😀
Dijamin aman tapi saya yakin ga bakalan tenang kalo dipinjam, orang ga hafal passwordnya.

schematic pengaman berantai

schematic diatas saya bikin cuma 3 trigger, silahkan tambahin ngikutin yang sudah ada kalo mau nambahin trigger lagi

Semoga bermanfaat.

KACAU ……

Posted: September 10, 2012 in Uncategorized

Tanpa banyak kata kata, langsung ke penampakan

kacau

bener bener KACAU……